PERALATAN PENYIMPANAN DATA

PERALATAN PENYIMPANAN DATA

Field ID merupakan header data yang digunakan disk drive menemukan letak sector dan tracknya. Byte SYNCHadalah pola bit yang menandakan awal field data.

Karakteristik Magnetik Disk
Saat ini sesuai kekhususan penggunaan telah beredar berbagai macam magnetik disk. Tabel 5.1
menyajikan daftar katakteristik utama dari berbagai jenis disk.
Tabel 5.1 Karakteristik magnetik disk

Karakteristik Macam
Gerakan head 1. Fixed head (satu per track)
2. Movable head (satu per

surface)
Portabilitas disk 1. Nonremovable disk
2. Removable disk
Sides 1. Single-sided
2. Double-sided
Platters 1. Single-platter
2. Multiple-platter
Mekanisme head 1. Contact (floppy)
2. Fixed gap
3. Aerodynamic gap (Winchester)
Berdasarkan gerakan head, terdapat dua macam jenis yaitu head tetap (fixed head) dan
head bergerak (movable head) seperti terlihat pada gambar 5.4. Pada head tetap setiap track
memiliki kepala head sendiri, sedangkan pada head bergerak, satu kepala head digunakan untuk
beberapa track dalam satu muka disk. Mekanisme dalam head bergerak adalah lengan head
bergerak menuju track yang diinginkan berdasarkan perintah dari disk drive-nya.
53
Gambar 5.4 Macam disk berdasar gerakan head
Karakteristik disk berdasar portabilitasnya dibagi menjadi disk yang tetap (nonremovable
disk) dan disk yang dapat dipindah (removable disk). Keuntungan disk yang dapat
dipindah atau diganti – ganti adalah tidak terbatas dengan kapasitas disk dan lebih fleksibel.
Karakteristik lainnya berdasar sides atau muka sisinya adalah satu sisi disk (single sides)
dan dua muka disk (double sides). Kemudian berdasarkan jumlah piringannya (platters), dibagi
menjadi satu piringan (single platter) dan banyak piringan (multiple platter). Gambar disk dengan
multiple platters tersaji dalam gambar 5.5.
Terakhir, mekanisme head membagi disk menjadi tiga macam, yaitu head yang
menyentuh disk (contact) seperti pada floppy disk, head yang mempunyai celah utara tetap
maupun yang tidak tetap tergantung medan magnetnya. Celah atau jarak head dengan disk
tergantung kepadatan datanya, semakin padat datanya dibutuhkan jarak head yang semakin dekat,
namun semakin dekat head maka faktor resikonya semakin besar, yaitu terjadinya kesalahan baca.
Teknologi Winchester dari IBM mengantisipasi masalah celah head diatas dengan model head
aerodinamik. Head berbentuk lembaran timah yang berada dipermukaan disk apabila tidak
bergerak, seiring perputaran disk maka disk akan mengangkat headnya.
Istilah Winchester dikenalkan IBM pada model disk 3340-nya. Model ini merupakan
removable disk pack dengan head yang dibungkus di dalam pack. Sekarang istilah Winchester
digunakan oleh sembarang disk drive yang dibungkus pack dan memakai rancangan head
aerodinamis.
54
Gambar 5.5 Disk piringan banyak (multiple platters disk)
Disk drive beroperasi dengan kecepatan konstan. Untuk dapat membaca dan menulis,
head harus berada pada track yang diinginkan dan pada awal sectornya. Diperlukan waktu untuk
mencapai track yang diinginkan, waktu yang diperlukan disebut aebagai seek time. Apabila track sudah didapatkan maka diperlukan waktu sampai sector yang bersangkutan berputar sesuai
dengan headnya, yang disebut rotational latency. Jumlah seek time dan rotational latency disebut
dengan access time. Dengan kata lain, access time adalah waktu yang diperlukan disk untuk
berada pada posisi siap membaca atau menulis.
Berikutnya akan dijelaskan memori eksternal yang termasuk magnetik disk, yaitu floppy
disk (disket), harddisk model IDE dan harddisk model SCSI.
55

Floppy Disk (Disket)
Dengan berkembangnya komputer pribadi maka diperlukan media untuk
mendistribusikan software maupun pertukaran data. Solusinya ditemukannya disket atau floppy
disk oleh IBM.
Karakteristik disket adalah head menyentuh permukaan disk saat membaca ataupun
menulis. Hal ini menyebabkan disket tidak tahan lama dan sering rusak. Untuk mengurangi
kerusakan atau aus pada disket, dibuat mekanisme penarikan head dan menghentikan rotasi disk
ketika head tidak melakukan operasi baca dan tulis. Namun akibatnya waktu akses disket cukup
lama. Gambar 5.6. memperlihatkan bentuk floppy disk.
Gambar 5.6 Floppy disk
Tabel 5.2 Karekteristik berbagai macam disket

Parameter LD 5,25” HD 5,25” LD 3,5” HD 3,5”
Ukuran (inchies) 5,25 5,25 3,5 3,5
Kapasitas (byte) 360K 1,2M 720K 1,44M
Tracks 40 80 80 80
Sectors/track 9 15 9 18
Heads 2 2 2 2
Rotasi/min 300 500 300 300
Data rate (kbps) 250 500 250 500
Tipe flexible flexible rigid rigid
56
Ada dua ukuran disket yang tersedia, yaitu 5,25 inchi dan 3,5 inchi dengan masing –
masing memiliki versi low density (LD) dan high density (HD). Disket 5,25 inchi sudah tidak
popular karena bentuknya yang besar, kapasitas lebih kecil dan selubung pembungkusnya tidak
kuat. Perhatikan karakteristik model disket yang beredar saat ini pada tabel 5.2.

IDE Disk (Harddisk)
Saat IBM menggembangkan PC XT, menggunakan sebuah hardisk Seagate 10 MB untuk
menyimpan program maupun data. Harddisk ini memiliki 4 head, 306 silinder dan 17 sektor per
track, dicontrol oleh pengontrol disk Xebec pada sebuah kartu plug-in.
Teknologi yang berkembang pesat menjadikan pengontrol disk yang sebelumnya terpisah
menjadi satu paket terintegrasi, diawali dengan teknologi drive IDE (Integrated Drive
Electronics) pada tengah tahun 1980. Teknologi saat itu IDE hanya mampu menangani disk
berkapasitas maksimal 528 MB dan mengontrol 2 disk.
Seiring kebutuhan memori, berkembang teknologi yang mampu menangani disk
berkapasitas besar. IDE berkembang menjadi EIDE (Extended Integrated Drive Electronics) yang
mampu menangani harddisk lebih dari 528 MB dan mendukung pengalamatan LBA (Logical
Block Addressing), yaitu metode pangalamatan yang hanya memberi nomer pada sektor – sektor
mulai dari 0 hingga maksimal 224-1. Metode ini mengharuskan pengontrol mampu mengkonversi
alamat – alamat LBA menjadi alamat head, sektor dan silinder. Peningkatan kinerja lainnya
adalah kecepatan tranfer yang lebih tinggi, mampu mengontrol 4 disk, mampu mengontrol drive
CD-ROM.

SCSI Disk (Harddisk)
Disk SCSI (Small Computer System Interface) mirip dengan IDE dalam hal organisasi
pengalamatannya. Perbedaannya pada piranti antarmukanya yang mampu mentransfer data dalam
kecepatan tinggi. Versi disk SCSI terlihat pada tabel 5.3.
Karena kecepatan transfernya tinggi, disk ini merupakan standar bagi komputer UNIX
dari Sun Microsystem, HP, SGI, Machintos, Intel terutama komputer – komputer server jaringan,
dan vendor – vendor lainnya.
SCSI sebenarnya lebih dari sekedar piranti antarmuka harddisk. SCSI adalah sebuah bus
karena SCSI mampu sebagai pengontrol hingga 7 peralatan seperti: harddisk, CD ROM, rekorder
CD, scanner dan peralatan lainnya. Masing – masing peralatan memiliki ID unik sebagai media
pengenalan oleh SCSI. 57
Tabel 5.3 Versi disk SCSI

Nama Data bits Bus MHz MB/det
SCSI-1 8 5 5
Fast SCSI 8 10 10
Wide Fast SCSI 16 10 20
Ultra SCSI 8 20 20
Wide Ultra SCSI 16 20 40
Ultra-2 SCSI 8 40 40
Wide Ultra-2 SCSI 16 40 80

5.2 RAID
Telah dijelaskan diawal bahwa masalah utama sistem memori adalah mengimbangi laju
kecepatan CPU. Beberapa teknologi dicoba dan dikembangkan, diantaranya menggunakan
konsep akses paralel pada disk.
RAID (Redundancy Array of Independent Disk) merupakan organisasi disk memori yang
mampu menangani beberapa disk dengan sistem akses paralel dan redudansi ditambahkan untuk
meningkatkan reliabilitas. Karena kerja paralel inilah dihasilkan resultan kecepatan disk yang
lebih cepat. Teknologi database sangatlah penting dalam model disk ini karena pengontrol disk
harus mendistribusikan data pada sejumlah disk dan juga membacaan kembali. Karakteristik
umum disk RAID :
• RAID adalah sekumpulan disk drive yang dianggap sebagai sistem tunggal disk.
• Data didistribusikan ke drive fisik array.
• Kapasitas redudant disk digunakan untuk menyimpan informasi paritas, yang menjamin
recoveribility data ketika terjadi masalah atau kegagalan disk.
Jadi RAID merupakan salah satu jawaban masalah kesenjangan kecepatan disk memori
dengan CPU dengan cara menggantikan disk berkapasitas besar dengan sejumlah disk – disk
berkapasitas kecil dan mendistribusikan data pada disk – disk tersebut sedemikian rupa sehingga
nantinya dapat dibaca kembali.

RAID tingkat 0
Sebenarnya bukan RAID karena tidak menggunakan redundansi dalam meningkatkan
kinerjanya. Data didistribusikan pada seluruh disk secara array merupakan keuntungan daripada
menggunakan satu disk berkapasitas besar.
Sejalan perkembangan RAID – 0 menjadi model data strip pada disk dengan suatu
management tertentu hingga data sistem data dianggap tersimpan pada suatu
58
disk logik. Mekanisme tranfer data dalam satu sektor sekaligus sehingga hanya baik untuk
menangani tranfer data besar.

RAID tingkat 1
Pada RAID – 1, redundansi diperoleh dengan cara menduplikasi seluruh data pada disk
mirror-nya. Seperti halnya RAID – 0, pada tingkat 1 juga menggunakan teknologi stripping,
perbedaannya adalah dalam tingkat 1 setiap strip logik dipetakkan ke dua disk yang secara logika
terpisah sehingga setiap disk pada array akan memiliki mirror disk yang berisi data sama. Hal ini
menjadikan RAID – 1 mahal. Keuntungan RAID – 1:
• Permintaan pembacaan dapat dilayani oleh salah satu disk karena terdapat dua disk
berisi data sama, tergantung waktu akses yang tercepat.
• Permintaan penyimpanan atau penulisan dilakukan pada 2 disk secara paralel.
• Terdapat back-up data, yaitu dalam disk mirror-nya.
RAID – 1 mempunyai peningkatan kinerja sekitar dua kali lipat dibandingkan RAID – 0
pada operasi baca, namun untuk operasi tulis tidak secara signifikan terjadi peningkatan. Cocok
digunakan untuk menangani data yang sering mengalami kegagalan dalam proses pembacaan.
RAID – 1 masih bekerja berdasarkan sektor – sektornya.

RAID tingkat 2
RAID – 2 mengganakan teknik akses paralel untuk semua disk. Dalam proses operasinya,
seluruh disk berpartisipasi dan mengeksekusi setiap permintaan sehingga terdapat mekanisme
sinkronisasi perputaran disk dan headnya.
Teknologi stripping juga digunakan dalam tingkat ini, hanya stripnya berukuran kecil, sering kali
dalam ukuran word atau byte. Koreksi kesalahan menggunakan sistem bit paritas dengan kode
Hamming. Cocok digunakan untuk menangani sistem yang kerap mengalami kesalahan disk.

RAID tingkat 3
Diorganisasikan mirip dengan RAID – 2, perbedaannya pada RAID – 3 hanya
membutuhkan disk redudant tunggal, tidak tergantung jumlah array disknya. Bit paritas
dikomputasikan untuk setiap data word dan ditulis pada disk paritas khusus. Saat terjadi
kegagalan drive, data disusun kembali dari sisa data yang masih baik dan dari informasi
paritasnya.
RAID – 3 menggunakan akses paralel dengan data didistribusikan dalam bentuk strip –
strip kecil. Kinerjanya menghasilkan transfer berkecepatan tinggi, namun hanya dapat
59
mengeksekusi sebuah permintaan I/O saja sehingga kalau digunakan pada lingkungan transaksi
data tinggi terjadi penurunan kinerja.

RAID tingkat 4
RAID – 4 menggunakan teknik akses yang independen untuk setiap disknya sehingga
permintaan baca atau tulis dilayani secara paralel. RAID ini cocok untuk menangani sistem
dengan kelajuan tranfer data yang tinggi. Tidak memerlukan sinkronisasi disk karena setiap
disknya beroperasi secara independen. Stripping data dalam ukuran yang besar.
Strip paritas bit per bit dihitung ke seluruh strip yang berkaitan pada setiap disk data.
Paritas disimpan pada disk paritas khusus. Saat operasi penulisan, array management software
tidak hanya meng-update data tetapi juga paritas yang terkait. Keuntungannya dengan disk paritas
yang khusus menjadikan keamanan data lebih terjamin, namun dengan disk paritas yang terpisah
akan memperlambat kinerjanya.

RAID tingkat 5
Mempunyai kemiripan dengan RAID – 4 dalam organisasinya, perbedaannya adalah strip
– strip paritas didistribusikan pada seluruh disk. Untuk keamanan, strip paritas suatu disk
disimpan pada disk lainnya. RAID – 4 merupakan perbaikan dari RAID – 4 dalam hal
peningkatan kinerjanya. Disk ini biasanya digunakan dalam server jaringan.

RAID tingkat 6
Merupakan teknologi RAID terbaru. Menggunakan metode penghitungan dua paritas untuk
alasan keakuratan dan antisipasi terhadap koreksi kesalahan. Seperti halnya RAID – 5, paritas
tersimpan pada disk lainnya. Memiliki kecepatan transfer yang tinggi.

5.3 Optical Disk
Pada tahun 1980, Philips dan Sony mengembangkan CD (Compact Disk). Detail teknis
produk ini dipublikasikan dalam international standard resmi pada tahun 1983 yang populer
disebut red book. CD merupakan disk yang tidak dapat dihapus, mampu menyimpan memori
kurang lebih 60 menit informasi audio pada salah satu sisinya. Keberhasilan secara komersial CD yang mampu menyimpan data dalam jumlah yang besar, menjadikannya media penyimpan yang fleksibel digunakan di berbagai peralatan seperti komputer, kamera video, MP3 player, dan lainlain.
Sejak dipublikasikan sampai dengan saat ini, terdapat bermacam-macam variasi sesuai
dengan penggunaan dan teknologinya. Berikut tabel diantara produk-produk optical disk :
Tabel 5.4 Produk – produk opitical disk
CD Compact Disk. Suatu disk yang tidak dapat dihapus yang menyimpan
informasi audio yang telah didigitasi. Sistem standar menggunakan disk 12
cm yang dapat merekam lebih dari 60 menit waktu putar tanpa terhenti.
CD – ROM Compact Disk Read-Only Memory. Disk yang tidak dapat dihapus untuk
menyimpan data komputer. Sistem standar menggunakan disk 12 cm yang
dapat menampung lebih dari 550 Mbyte.
CD – R Compact Disk Recordables. Merupakan CD untuk penggunaan khusus,
biasanya untuk master CD dan photo CD. Lapisan reflektif terbuat dari
emas sehingga berwarna kuning. Kapasitas sama dengan CD lainnya.
CD – RW Digital Video Rewritables. Merupakan generasi CD yang dapat ditulis
berulang kali namun belum populer saat ini karena masih relatif mahal.
DVD Digital Vesatile Disk. Salah satu jenis CD yang memiliki pit data lebih
kecil, spiral data yang lebih rapat sehingga kapasitasnya sangat besar, bisa
mencapai 4,7GB untuk sisi tunggal dan berlapis tunggal.Laser optis yang
digunakan adalah laser merah yang berukuran lebih kecil dari CD biasa.
Kualitas yang dihasilkan juga lebih baik dari CD model lain.

CD ROM
(Compact Disk – Read Only Memory). Merupakan generasi CD yang diaplikasikan
sebagai media penyimpan data komputer. Dikenalkan pertama kali oleh Phillips dan Sony tahun 1984 dalam publikasinya, yang dikenal dengan Yellow Book.
Perbedaan utama dengan CD adalah CD ROM player lebih kasar dan memiliki perangkat
pengoreksi kesalahan, untuk menjamin keakuratan tranfer data ke komputer. Secara fisik
keduanya dibuat dengan cara yang sama, yaitu terbuat dari resin, contohnya polycarbonate, dan
dilapisi dengan permukaan yang sangat reflektif seperti aluminium.
Penulisan dengan cara membuat lubang mikroskopik sebagai representasi data dengan
laser berintensitas tinggi. Pembacaan menggunakan laser berintensitas rendah untuk
menterjemahkan lubang mikroskopik ke dalam bentuk data yang dapat dikenali komputer. Saat
mengenai lubang miskrokopik, intensitas sinar laser akan berubah – ubah. Perubahan intensitas
ini dideteksi oleh fotosensor dan dikonversi dalam bentuk sinyal digital.
Karena disk berbentuk lingkaran, terdapat masalah dalam mekanisme baca dan tulis,
yaitu masalah kecepatan. Saat disk membaca data dibagian dekat pusat disk diperlukan putaran
rendah karena padatnya informasi data, sedangkan apabila data berada di bagian luar disk
diperlukan kecepatan yang lebih tinggi. Ada beberapa metode mengatasai masalah kecepatan ini,
61
diantaranya dengan sistem constant angular velocity (CAV), yaitu bit – bit informasi direkam
dengan kerapatan yang bervariasi sehingga didapatkan putaran disk yang sama. Metode ini biasa
diterapkan dalam disk magnetik, kelemahannya adalah kapasitas disk menjadi berkurang. Metode
lain, yang biasa diterapkan pada disk optik adalah constant linier velocity (CLV), yaitu dalam
mengantisipasi kerapatan data pada disk dengan menyesuaikan kecepatan putaran disk yang
dikontrol oleh disk drive-nya. Keuntungannya adalah kapasitas disk besar, namun waktu akses
secara keseluruhan lebih lambat dibandingkan metode CAV. Layout disk CLV terlihat pada
gambar 5.7.
Gambar 5.7 Layout disk CLV
Data pada CD-ROM diorganisasikan sebagai sebuah rangkaian blok-blok. Formasi blok
yang umum ditunjukkan pada gambar 5.8. Format ini terdiri dari field-field sebagai berikut :
• Sync : Field sync mengidentifikasikan awal sebuah blok. Field ini terdiri dari sebuah
byte yang seluruhnya nol, 10 byte yang seluruhnya satu, dan sebuah byte akhir yang
seluruhnya nol.
• Header : Header terdiri dari alamat blok dan byte mode. Mode nol menandakan suatu
field data blanko; mode satu menandakan penggunaan kode error-correcting dan 2048
byte data; mode dua menandakan 2336 byte data pengguna tanpa kode error-correcting.
• Data : Data pengguna
• Auxiliary : Data pengguna tambahan dalam mode dua. Pada mode satu, data ini
merupakan kode error-correcting 288 byte.
Untuk dapat digunakan diberbagai sistem operasi, perlu adanya sistem file CD-ROM
yang standar. Diadakan pertemuan antar produsen CD untuk membahas standar ini di High
Sierras (perbatasan California – Nevada) sehingga standar sistem file CD-ROM dikenal dengan
sebutan High Sierra (IS 9660). Standar ini meliputi 3 level. Level 1 diantaranya berisi :
62
• Nama – nama file maksimum 8 karakter, yang secara opsional diikuti dengan nama
ekstensi maksimal 3 karakter. (Menyesuaikan sistem operasi MS-DOS. Untuk level 2
mencapai 32 karakter.
• Nama – nama file hanya dapat memuat huruf – huruf besar, digit, dan karakter
tambahan tertentu saja.
• Direktori dapat dibuat hingga mencapai 8 tingkat tanpa memuat karakter ekstensi.
Gambar 5.8 Format blok CD-ROM

CD – R
(Compact Disk Recordables) Secara fisik CD-R merupakan CD polikarbonat kosong
berdiameter 120 mm sama seperti CD ROM. Perbedaannya adanya alur – alur untuk
mengarahkan laser saat penulisan. Awalnya CD-R dilapisi emas sebagai media refleksinya.
Permukaan reflektif pada lapisan emas tidak memiliki depresi atau lekukan – lekukan
fisik seperti halnya pada lapisan aluminium sehingga harus dibuat tiruan lekukan antara pit dan
land-nya. Caranya dengan menambahkan lapisan pewarna di antara pilikarbonat dan lapisan
emas. Jenis pewarna yang sering digunakan adalah cyanine yang berwarna hijau dan pthalocynine
yang berwarna oranye kekuning-kuningan. Pewarna ini sama seperti yang digunakan dalam film
fotografi sehingga menjadikan Kodak dan Fuji produsen utama CD-R.
Sebelum digunakan pewarna bersifat transparan sehingga sinar laser berdaya tinggi dapat
menembus sampai ke lapisan emas saat proses penulisan. Saat sinar laser mengenai titik pewarna, sinar ini memanaskannya sehingga pewarna terurai melepaskan ikatan kimianya membentuk
suatu noda. Noda – noda inilah sebagai representasi data yang nantinya dapat dikenali oleh fotodetektor
apabila disinari dengan laser berdaya rendah saat proses pembacaan.
Seperti halnya jenis CD lainnya, CD-R dipublikasikan dalam buku tersendiri yang
memuat spisifikasi teknisnya yang dikenal dengan Orange Book. Buku ini dipublikasikan tahun
1989.
63
Terdapat format pengembangan, yaitu ditemukannya seri CD-ROM XA yang
memungkinkan penulisan CD-R secara inkremental sehingga menambah fleksibilitas produk ini.
Kenapa hal ini bisa dilakukan, karena sistem ini memiliki multitrack dan setiap track memiliki
VOTC (volume table of content) tersendiri. Berbeda dengan model CD-ROM sebelumnya yang
hanya memiliki VOTC tunggal pada permulaan saja.

CD – RW
(Compact Disk Rewritables) Jenis CD ini memungkinkan penulisan berulang kali sehingga jenis
ini memiliki nilai kompetitif dibandingkan jenis lain. Namun CD-RW belum banyak dipasaran
karena masih relatif mahal.
Karena proses penulisan berulang kali maka secara fisik berbeda dengan CD-R. CD-RW
tidak menggunakan lapisan pewarna, namun menggunakan logam paduan antara perak, indium,
antimon dan tellurium.
CD-RW drive menggunakan laser dalam 3 daya berbeda. Laser berdaya tinggi bertugas
melelehkan paduan logam untuk mengubah kondisi stabil kritalin reflektivitas tinggi menjadi
kondisi stabil amorf reflektivitas rendah agar menyerupai sebiah pit. Laser berdaya sedang
menjadikan logam paduan meleleh dan berubah menjadi kondisi kristalin alamiah sebagai
representasi land. Sedangkan laser berdaya rendah digunakan dalam proses pembacaan saja.
Saat ini CD-RW belum mampu menggeser penggunaan CD-R karena disamping harganya masih
relatif mahal dibandingkan CD-R, juga karena CD-R yang tidak dapat dihapus merupakan backup
data terbaik saat ini.

DVD
(Digital Versatile Disk, awalnya Digital Video Disk) Merupakan pengembangan CD
untuk memenuhi kebutuhan pasar dalam penyimpanan memori besar.
Desain DVD sama dengan CD biasa, terbuat dari polikarbonat 1,2 mm yang berisi pit dan
land, disinari dioda laser dan dibaca oleh foto-detektor. Hal yang baru adalah :
• Pit – pit lebih kecil (0,4 mikron, atau setengahnya CD biasa)
• Spiral lebih rapat (0,74 mikron, sedangkan pada CD biasa 1,6 mikron)
• Menggunakan teknologi laser merah dengan ukuran 0,65 mikron, sedangkan pada CD
biasa 0,78 mikron.
Hal baru diatas menjadikan DVD lebih besar kapasitasnya, yaitu untuk sisi tunggal dan
berlapis tunggal 4,7 GB, sedangkan untuk berlapis ganda ataupun bersisi ganda akan lebih besar
lagi.
64
Tranfer data pada DVD drive sekitar 1,4 MB/det, sedangkan CD biasa hanya 150 KB/det.
Kecepatan, teknologi laser yang berbeda menimbulkan sedikit masalah untuk kompatibilitas
dengan teknologi CD maupun CD-ROM. Akan tetapi, saat ini beberapa produsen telah
mengantisipasi dengan diada laser ganda ataupun teknologi lain yang memungkinkan saling
kompatibel. Saat ini berkembang 4 format DVD, yaitu :
• Bersisi tunggal dengan lapisan tunggal (kapasitas 4,7 GB)
• Bersisi tunggal dengan lapisan ganda (kapasitas 8,5 GB)
• Bersisi ganda dengan lapisan tunggal (kapasitas 9,4 GB)
• Bersisi ganda dengan lapisan ganda (kapasitas 17 GB)
Piringan berlapis ganda memiliki satu lapisan reflektif pada bagiuan bawah, yang ditutup
dengan lapisan semireflektif. Lapisan bawah memiliki pit dan land yang lebih lebar agar akurat
dalam pembacaan sehingga lapisan bawah berkapasitas lebih kecil daripada lapisan atasnya. Pada
piringan bersisi ganda dibuat dengan melekatkan dua sisi disk.
5.4 Pita Magnetik
Sistem pita magnetik menggunakan teknik pembacaan dan penulisan yang identik dengan
sistem disk magnetik.
Medium pita magnetik berbentuk track – track paralel, sistem pita lama berjumlah 9 buah
track sehingga memungkinkan penyimpanan satu byte sekali simpan dengan satu bit paritas pada track sisanya. Sistem pita baru menggunakan 18 atau 36 track sebagai penyesuaian terhadap lebar
word dalam format digital.
Seperti pada disk, pita magnetik dibaca dan ditulisi dalam bentuk blok – blok yang
bersambungan (kontinyu) yang disebut physical record. Blok – blok tersebut dipisahkan oleh gap
yang disebut inter-record gap. Gambar 5.9 menyajikan format fisik pita magnetik.
Gambar 5.9 Format fisik pita magnetik
65
Head pita magnetik merupakan perangkat sequential access. Head harus menyesuaikan
letak record yang akan dibaca ataupun akan ditulisi. Apabila head berada di tempat lebih atas dari
record yang diinginkan maka pita perlu dimundurkan dahulu, baru dilakukan pembacaan dengan
arah maju. Hal ini sangat berbeda pada teknologi disk yang menggunakan teknik direct access.
Kecepatan putaran pita magnetik adalah rendah sehingga transfer data menjadi lambat, saat ini
pita magnetik mulai ditinggalkan digantikan oleh jenis – jenis produk CD.
66
Sistem komputer memiliki tiga komponen utama, yaitu : CPU, memori (primer dan
sekunder), dan peralatan masukan/keluaran (I/O devices) seperti printer, monitor, keyboard,
mouse, dan modem. Beberapa bab sebelumnya telah membahas CPU dan memori, sekarang akan
kita jelaskan tentang peralatan atau modul I/O pada bab ini.
Modul I/O merupakan peralatan antarmuka (interface) bagi sistem bus atau switch sentral
dan mengontrol satu atau lebih perangkat peripheral. Modul I/O tidak hanya sekedar modul
penghubung, tetapi sebuah piranti yang berisi logika dalam melakukan fungsi komunikasi antara
peripheral dan bus komputer.
Ada beberapa alasan kenapa piranti – piranti tidak langsung dihubungkan dengan bus
sistem komputer, yaitu :
• Bervariasinya metode operasi piranti peripheral, sehingga tidak praktis apabila sistem
komputer herus menangani berbagai macam sisem operasi piranti peripheral tersebut.
• Kecepatan transfer data piranti peripheral umumnya lebih lambat dari pada laju transfer
data pada CPU maupun memori.
• Format data dan panjang data pada piranti peripheral seringkali berbeda dengan CPU,
sehingga perlu modul untuk menselaraskannya.
Dari beberapa alasan diatas, modul I/O memiliki dua buah fungsi utama, yaitu :
1. Sebagai piranti antarmuka ke CPU dan memori melalui bus sistem.
2. Sebagai piranti antarmuka dengan peralatan peripheral lainnya dengan menggunakan
link data tertentu.

6.1 Sistem Masukan & Keluaran Komputer
Bagaimana modul I/O dapat menjalankan tugasnya, yaitu menjembatani CPU dan
memori dengan dunia luar merupakan hal yang terpenting untuk kita ketahui. Inti mempelajari
sistem I/O suatu komputer adalah mengetahui fungsi dan struktur modul I/O.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s